BrainBox ID

Pengaruh Pengguna Media Sosial Bagi Remaja

April 20, 2024 | by Mimin BrainBox ID

Pengaruh Pengguna Media Sosial Bagi Remaja

Pendahuluan: Pengaruh Pengguna Media Sosial Bagi Remaja 

Brainbox.id РBanyak orang tua khawatir tentang Pengaruh Pengguna Media Sosial Bagi Remaja  terhadap pertumbuhan mereka. Kami tahu bahwa balita kami mempelajari keterampilan kognitif dan sosial baru dengan sangat cepat. Dan kami tidak ingin mereka diperlambat oleh waktu yang dihabiskan di depan iPad. Namun masa remaja juga merupakan masa pertumbuhan pesat yang sama pentingnya. Sayangnya, hanya sedikit dari kita yang memperhatikan bagaimana penggunaan teknologi oleh remaja kita yang jauh lebih intens. Dan bersifat pribadi dibandingkan anak berusia 3 tahun yang bermain dengan iPhone milik ayahnya  mempengaruhi mereka. Faktanya, beberapa ahli khawatir bahwa media sosial dan pesan teks yang digunakan remaja sepanjang waktu membuat mereka semakin cemas dan menurunkan harga diri mereka.

Kaum muda mengatakan mereka mungkin punya alasan kuat untuk khawatir. Royal Society for Public Health menyurvei orang-orang di Inggris yang berusia antara 14 dan 24 tahun untuk mengetahui bagaimana situs media sosial mempengaruhi kesehatan dan kesejahteraan mereka. Jajak pendapat tersebut menemukan bahwa penggunaan Snapchat, Facebook, Twitter, dan Instagram membuat orang merasa lebih kesepian, depresi, cemas, dan merasa buruk terhadap tubuh mereka.

Berbicara tanpa keterusterangan

Remaja sangat pandai menyibukkan diri sepulang sekolah dan hingga setelah tidur. Mereka mengirim pesan teks, berbagi, melakukan troll, menggulir, dan melakukan banyak hal lainnya secara online dan di ponsel saat mereka tidak sedang melakukan tugas. Meskipun anak-anak dulunya sibuk sebelum menggunakan Instagram, mereka tetap melakukan banyak hal. Namun mereka suka mengobrol melalui telepon atau tatap muka saat berada di mal. Walaupun kelihatannya mereka hanya jalan-jalan tanpa rencana, mereka sebenarnya mencoba hal-hal baru, menjadi lebih baik dalam berbagai hal, dan berhasil dan gagal dalam sejumlah besar interaksi kecil secara real-time yang tidak dapat dialami oleh anak-anak saat ini. Satu contoh saja: saat ini, anak-anak kebanyakan belajar berbicara satu sama lain melalui layar, bukan melalui orang sungguhan.

Menyingkirkan risiko

Berbicara secara tidak langsung memang membuat lebih sulit untuk memahami satu sama lain, tapi itu belum semuanya. Belajar bagaimana berteman adalah hal yang penting dalam masa pertumbuhan, dan menjadi teman berarti mengambil risiko. Saat menjalin pertemanan baru, hal ini juga berlaku saat mempertahankan teman lama. Ada kalanya Anda perlu menghadapi masalah, tidak peduli seberapa besar atau kecilnya masalah tersebut. Dibutuhkan keberanian untuk memberi tahu seseorang bagaimana perasaan Anda sebenarnya dan kemudian mendengarkan apa yang mereka katakan. Mempelajari cara melintasi jembatan ini adalah bagian dari apa yang membuat persahabatan menjadi menyenangkan, mengasyikkan, dan menakutkan. Steiner-Adair mengatakan bahwa bagian dari memiliki harga diri yang baik adalah kemampuan untuk mengatakan apa yang Anda pikirkan dan rasakan, bahkan jika Anda tidak setuju dengan seseorang atau menganggapnya berisiko secara emosional.

Penindasan online dan merasa seperti Anda bukan bagiannya

Risiko besar lainnya jika anak-anak berbicara satu sama lain dengan cara yang tidak terlalu langsung adalah bahwa sekarang mereka mudah bersikap jahat. Seorang psikolog klinis dan perkembangan bernama Donna Wick, EdD, mengatakan, “Anak-anak mengirim pesan teks tentang segala hal yang tidak pernah terpikirkan untuk diucapkan di depan orang lain.” Dia mengatakan hal ini terutama berlaku bagi perempuan karena perempuan tidak suka berdebat satu sama lain dalam “kehidupan nyata”.

Mengikuti (dan tidak memperhatikan)

Kita tidak pernah sendirian sekarang karena kita mempunyai teknologi baru, terutama telepon seluler. Anak-anak membagikan pembaruan status mereka dan apa yang mereka tonton, dengarkan, dan baca. Mereka juga memiliki aplikasi yang selalu menunjukkan lokasi mereka pada peta kepada teman-temannya. Seseorang selalu dapat menerima pesan teks, bahkan jika dia tidak berusaha untuk selalu memberi informasi terbaru kepada temannya. Karena itu, anak-anak merasa sangat dekat satu sama lain.

Bagaimana sebaiknya orang tua bertindak?

Kedua pakar yang mengajak bicara dalam cerita ini sepakat bahwa mengurangi penggunaan teknologi adalah hal terbaik yang dapat orang tua lakukan untuk menurunkan risikonya. Terserah kepada orang tua untuk menunjukkan kepada anak-anak mereka cara menggunakan komputer dengan cara yang sehat. Kebanyakan dari kita terlalu sering mengecek ponsel atau email, entah karena tertarik atau karena terlalu khawatir. Anak-anak kita seharusnya terbiasa melihat wajah kita, bukan kepala kita yang menyipit di layar.

Mengurangi waktu yang Anda habiskan di depan komputer bukan hanya cara yang baik untuk menghadapi dunia yang terobsesi dengan teknologi, namun juga membuat anak-anak merasa lebih aman dan memperkuat ikatan antara orang tua dan anak. Anak-anak perlu tahu bahwa Anda ada untuk mereka membicarakan kesehariannya, mendapatkan bantuan untuk mengatasi masalahnya, atau jujur kepada mereka.

Melibatkan anak dalam sesuatu yang mereka minati adalah cara terbaik untuk membantu mereka membangun harga diri yang baik dalam kehidupan nyata. Bisa berupa apa pun yang menarik minat mereka dan membuat mereka merasa nyaman, seperti olahraga, musik, membongkar komputer, atau membantu. Ketika anak-anak belajar mencintai apa yang bisa mereka lakukan jika di banding dengan apa yang mereka miliki dan penampilan mereka, mereka bahagia dan lebih siap untuk sukses dalam hidup. Fakta bahwa sebagian besar hal-hal ini melibatkan pembicaraan dengan anak-anak lain dalam kehidupan nyata hanyalah hal yang menarik.

Penutup: Pengaruh Pengguna Media Sosial Bagi Remaja

Di era digital ini, media sosial bagaikan pedang bermata dua bagi remaja. Dampak positif dan negatifnya hadir beriringan. Sebagai orang tua, pendidik, dan remaja itu sendiri, mari kita bersama pahami pengaruh media sosial ini. Dengan literasi digital dan pendampingan yang tepat, remaja dapat memanfaatkan media sosial secara positif untuk masa depan yang gemilang.

RELATED POSTS

View all

view all